cuma mau bilang aja

dudu

Cuma mau bilang aja nihh…, tau nggak? Jatuh cinta itu tetap menjadi misteri yang tak terungkapkan. Pada nyatanya..bukan kita yang memilih cinta, tapi cintalah yang memilih kepada siapa yang dia kehendaki. Memilih orang-orang yang pantas untuk mendapatkannya walaupun kadang tak sesuai yang diinginkan.
Pacaran? Nggak ngerti apakah itu benar atau enggak, tapi lebih baik segala yang meragukan ditinggalkan saja. Nggak ngerti juga kenapa pacaran yang harus jadi wadahnya. Bukankah pada akhirnya kita tak pernah tau kepada siapa cinta itu tertuju. Kalo ada yang bisa pacaran bertahun-tahun dan akhirnya nikah…ah, itu mah nggak asyik. Ntar pernikahan udah terasa basi duluan. Tapi..yang kayak gitu kayaknya jarang. Yang artis aja yang pacaran 9 tahun akhirnya putus.
Ada juga cewek yang udah pacaran 3 tahun, terus cowoknya tuh udah sampe nginep-nginep di rumah, udah suap-suapan, udah nggak tau abis berapa juta tuh bensin buat nganter pulang-jemput, udah juga sampe nginep di rumah cowoknya, uda rela kuper gara-gara dicemburuin cowoknya mulu, udah sampe ngomongin anak, udah sampe ngomongin nikah, udah hampir segalanya deh. Tebak yang terjadi di akhir tahun ketiga hubungan pacaran mereka….P.U.T.U.S.
Wahahaahaaaa….*upss*
Entah karena apa juga mereka tiba-tiba ‘bercerai’ dengan tidak baik. Biasanya gitu tuh, yang lama terus putus akhirnya dengan ngga baik-baik. Facebook diremove, kontak dihapus, barang-barang pacaran dibuang, foto-foto dibakar, lupa diri, nangis-nangis, depressi, eh terus nggak lama setahun-dua tahun lupa. Jiiiiaaaahh..malu tuuuhh nggak jadi nikah, maluu tuuh yang dulu-dulu manis udah pahit, malu tuh sama besan udah nginep-nginep, malu tuh sama janji sehidup-semati yang dulu berbusa-busa. Nyesel tuh dulu nganter jemput, nyesel tuh dulu beliin pizza, nyesel tuh dulu beliin hape, nyesel tuh dulu jadi kuper, nyesel tuh dulu beliin pulsa, nyesel tuh dulu janji-janji, nyesel tuuuhhh dulu mati-matian bela sampe titik darah penghabisan. Nyesel tuuuhhh…Jan nangis lah. Siapa suruh!
Eh nggak taunya setahun lupa, kenal cowo yang lebih tajir lagi, pdkt lagi, pacaran lagi, nggak nyampe 1 tahun putus lagi. Hahaa..yang tertinggal asep mobil doang deh. Abis dia putus kenal cewek lagi, nikah deh. Udaaahh..mau-maunya dibodohin sama nafsu. Insyaf..
Nggak lama, kenal cowok lagi. Dibawa ke rumah, 3 bulan kenal, eh, yang ini malah langsung nikah. Haha. Yang dulu 3 tahun sekarang kemana mbak? Kelaut yah? :p
Sakit nggak tuh dua-duanya coba? Lagian sih mau-maunya ngejual cinta semurah itu. Cinta bukan barang bekas kali mbak, mas….
Ck. Buat yang megamini pacaran Islami..hehe…saatnya berpikir dewasa, yuk! Lelaki yang baik, lelaki yang jantan, lelaki yang penyayang, lelaki yang bermartabat, lelaki yang bertanggung jawab itu bukan yang berani berucap janji dengan mudah tanpa nota pengesahan. Bukan. Mereka yang berani membawa wanita dengan pertanggungjawaban adalah pendampingmu yang seharusnya.. emang mau diboongin dengan janji palsu si cupid? :/ plis deh..
Mbak-mbak..nggak cukup modal cantik supaya jadi ‘istimewa’. Percaya deh..buat mbak-mbak yang pintar, lebih istimewa dibanding yang cantik tapi dungu. Yang mauu ajaa diboongin terus-terusan. Hayuu..yang udah cantik, belajar ya jangan jadi wanita dungu yang diboongin mulu. Buat yang udah pinter..nggak perlu terobsesi menjadi cantik dengan operasi plastik, operasi sedot lemak, sedot WC, sulam bibir, sulam alis, sulam baju, atau apa kek yang lainnya lagi. Dimana-mana lebah cuma hinggap dibunga yang ada isi madunya. Tapi, ya jangan mau juga jadi bunga yang asal mau aja dihinggapin lebah.
Mbak..mas..memang manusia nggak pernah puas. Memang cocok atau nggak cocok itu penting. Memang kita selalu ingin mendapat yang top quality. Nggak ada cacat-cacatnya dan bagus-bagus aja. Tapi emang ada buku bagus yang bisa kita beli tanpa harga yang mahal? Mbak, mas, bukan cocok atau nggak yang membuat langgeng. Tapi…bagaimana kita mencocokkan sesuatunya.
Pacaran bukan ajang coba-coba. Mau-maunya coba, ah, digituin. Hellooo dimana segel kita? Emang nggak malu dapet yang bekas orang lain?
Pembohong selalu mengingkari janji..
Playboy, playgirl..ckck. merekalah orang yang tidak bertanggung jawab dan mencari-cari pembenaran atas dasar ‘kesempurnaan’. Tanyakan pada mereka, sudah berapa ucapan yang benar dan janji yang terpenuhi?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s