manusia selalu mementingkan diri sendiri (?)

Hhmmm…apakah kita terlalu sibuk dengan diri kita sendiri? Ya, jawabannya. Kita sibuk mementingkan apa yang kita punyai dan seringkali mengabaikan apa yang harus kita bagi. Bukan harta, bukan jabatan, bukan pula benda. Sibuk menambah ilmu tapi lupa untuk membagi? Lupa berda’wah. Lupa memberi apa yang harus kita berikan. Hhahh….aku merasa aku adalah manusia kikir yang ada sepanjang masa. Sedih. Audzubillaah, astagfirullah..

D: *nyam nyam nyam* (makan gorengan dengan masih memakai bawahan mukena sehabis sholat asr)
B: (baru selesai salam, sambil buka mukena terus nengok ke arah B. Memasang muka “mengintimidasi”) De…kenapa makan di mesjid? Nggak boleh!
D: Hah? Ya, Bu ?(Sambil kaget terus bingung. Perut masih laper belom makan seharian, waktu pukul 16.00 WIB)
B: Jangan makan di masjid. Belum sholat?
D: *ngangguk sopan* Udah, Bu (bungkus gorengan udah ditaro dan gajadi dimakan krn menghargai nasihat ibunya niatnya).
B: Yaudah, makan di luar lah kalau begitu. Masa makan di masjid (melipat mukena dan berlali dr hadapan D).
D: *mau bales nasehatin, tapi bingung dan takut. D masih aja duduk dengan anteng sambil masih mikirin hadits/ayat Al Quran yang pernah ditahu D ttg masalah makan di masjid, akhirnya nafsu makan gorengan udah lenyap kebegal Ibu-Ibu tadi* (Melipat mukena dan langsung gabung kajian)

.————————————————–.
Waaahh!! Kesel iya, tapi mau ngga teruma juga apa dasarnya belom tau. Tapi akhirnya aku berkesimpulan pada kalimat awal tadi sebelum dialog: sibuk mikirin diri sendiri.
Itu Ibu2 sebenernya bagus udah beranu mengingatkan walaupun aku ngga tau ada dalilnya apa enggak, tapi yah aku percaya aja itu baik. Padahal kalo mau dibalikin suruh intropeksi sendiri, harusnya beliau lebih bisa menasihati diri sendiri dulu mengenai pakaiannya yang cuma pakek tudung kepala macam keong dan lengan baju seperempat itu. Kupikir kalau beliau aja bisa menasehati soal penghormatan masjid, beliau juga harusnya juga sudah tau bagaimana menasehati diri sendiri soal penghormatan thd batas auratnya sendiri. Terus itu D sebenernya tau apa yang harus dinasehatin ke Ibu, tau dalilnya, dan udah pasti bener dan yakin, tapi yang terjadi D malah diem aja karena rasa sungkan dan lebih banyak rasa takutnya.
Jadi mau D ataupun B sama2 mementingkan diri sendiri. Yang satu ngerasa yang penting negur/nasehatin orang lain dulu, bukan masalah apakah itu ada dalil/ga. Satunya lagi ngerasa yang penting dia tau yang bener, tapi ngga ngebenerin.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s