Siroh dan Tarikh: KHALID BIN WALID – 2

📆 Kamis, 16 Muharram 1437H / 29 Oktober 2015

📚 SIROH DAN TARIKH

📝 Pemateri: Ust. AGUNG WASPODO, SE., MPP.

📋 KHALID BIN WALID (ra) – Penaklukan Damaskus. (Bag-4, tamat)

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁🌹 

🍃Tetap Adil Walau Sudah Diperangi;

🍃Tetap Sabar Walau Sudah Dikhianati.

🎪SERANGAN KHALID

Pada hari Ahad 19 Rajab 13 Hijriah (18 September 634) seorang pendeta nasrani dari kalangan Monophysite yang bernama Jonah membocorkan lemahnya penjagaan nanti malam karena adanya festival religi.

Ia menyarankan untuk menyerang pada malam hari, informasi berharga ini ia berikan dengan meminta jaminan keselamatan bagi ia dan calon pengantinnya. Khalid (ra) melakukan pengecekan ulang atas informasi ini karena mengkhawatirkan adanya jebakan.

Setelah informasi tersebut dapat dipastikan, Khalid (ra) merencanakan untuk menyerang dari sektornya sendiri karena tidak cukup waktu untuk koordinasi ke sektor lainnya serta kekhawatiran bocornya rencana serangan itu.

Sebagai pemanjat dinding pertama; Khalid (ra), Qa’qa’a ibn Amr, dan Manzur ibn ‘Adi secara sigap sampai ke atas dan segera membentangkan tali panjat untuk membawa 100 pasukan pilihan yang akan membuka gerbang dari dalam.
Khalid (ra) memimpin langsung pertempuran jarak dekat untuk merebut kendali gerbang dan tidak lama kemudian dapat dibuka dan mengalirlah pasukan utamanya ke dalam kota Damaskus.

Pertempuran sengit malam hari berkecamuk di dalam kota di sektor Gerbang Timur.

Thomas menyadari bahwa serangan ini tidak serentak dari semua gerbang sehingga ia segera mengirim utusan ke luar Gerbang Thomas untuk cepat-cepat merundingkan penyerahan kota kepada Abu ‘Ubaydah (ra) serta kesiapan mereka membayar jizyah.

Thomas mengtahui bahwa aturan Islam dalam peperangan bahwa kota yang diserbu tidak memiliki hak runding dan perlindugan yang berbeda dengan kota menyerah yang terlindungi hak-haknya. Taktik diplomasi ini adalah upaya terakhir Thomas untuk menyelamatkan kotanya.

Ia mengathui dari dinas intelijen Byzantium bahwa Abu ‘Ubaydah (ra) merupakan sosok yang lebih mudah diajak berunding.

🎪 TAKLUKNYA DAMASKUS

Khalid (ra) merasa bahwa kota berhasil dia taklukan sedangkan Abu ‘Ubaydah (ra) merasa bahwa kota sudah lebih dahulu menyerah.

Setelah syura digelar dengan menerima berbagai masukan maka akhirnya pendapat Abu ‘Ubaydah (ra) didahulukan oleh Khalid (ra) sebagai panglima tertinggi di lapangan.

Salah satu pertimbangan beliau adalah agar kota-kota Byzantium di propinsi Syam lainnya akan meniru pola penyerahan daripada bertahan berlamaan.

Khalid (ra) menerima perjanjian itu termasuk memberikan jaminan keamana pada pasukan dan penduduknya untuk mundur ke wilayah yang masih dikuasai Byzantium dengan aman selama 3 hari. Disamping itu, kaum Muslimin juga terikat pada perjanjian untuk tidak menangkap penduduk yang tetap ingin tinggal di kota, tidak menjarah apapun di dalam kota, serta tidak menghancurkan satupun gereja di dalam kota.

Sungguh sulit ditemukan klausul perdamaian tandingannya di masa manapun.

AGUNG WASPODO, tetap dan terus terkesima dengan sosok pahlawan Khalid (ra) beserta para komandan dan pasukannya setelah 1.381 tahun kemudian, lewat 1 hari..

          🔷 🔹🔹🔹 🔷

Depok, 22 Agustus 2015.. mengetik dalam kondisi terbaring sakit yang tidak seberapa dibandingkan pengorbanan para generasi pendahulu..

🌿🌺🍂🍀🌼🍄🌷🍁🌹

🌼Dipersembahkan oleh grup WA – MANIS – MAJELIS IMAN ISLAM 🌼

– Twitter: @GrupMANIS
– Web: http://www.iman-islam.com

📝 Pendaftaran: Klik http://goo.gl/forms/Dx2XkQ0Jtb

💼 Sebarkan! Raih pahala…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s