Ramadhan 1438 H

Marhaban yaa Ramadhan.

Marhaban yaa Karim.

Alhamdulillah alhamdulillah alhamdulillahi rabbil ‘alamin, terima kasih yaaAllah telah menyampaikanku pada bulan kemuliaan ini. Semoga sesak haru yang bergemuruh di dalam dada ini senantiasa bergema hingga takbir kemenangan berkumandang. Aamiin allahumma aamiin.

YaaAllah tenangkanlah hati yang penuh ketergesaan ini hingga ia bisa merasakan setiap Keagungan-Mu lebih peka lagi. Semoga Engkau menuntun kecemasan-kecemasan ke dalam gelagat iman sehingga akhirnya ia menghimpun segala bahagia. YaaAllah, aku bertawakkal kepada-Mu…jadikanlah kami termasuk golongan bertaqwa. Aamiin allahumma aamiin.
♡♡♡

Aku dan Halaqohku 

​KIRIMAN DARI KAMAR SEBELAH UNTUK PENGINGAT KITA SEMUA

——————–
LIQO ITU KEBUTUHAN KITA
kultwit oleh @af1_ (Afwan Riyadi) a.k.a Afwan Izzis
-musti sering dibaca –
Alhamdulillah kelompok halaqah nambah terus .. Walau sayang, yg lama anggotanya angot2an datangnya.
Saya ingin katakan bagi ikhwan akhwat yg datang liqo suka angot2an : Harusnya antum bersyukur; ada orang yg bersedia berbagi ilmu dgn antum
Sadarkah antum, murabbi/murabbiyah itu selalu memberikan waktunya untuk antum? Menyisihkan waktu bagi keluarganya?
Lalu dengan enteng, antum yg gak pernah membayarnya untuk mengajari antum itu berkata : afwan bang, ane gak bisa datang liqo.
Itu masih mendingan.. Malah lebih sering yg tanpa kabar berita. Hilang begitu saja.
Lalu sering banget terjadi; kemudian orang2 yg jarang datang liqo ini, bicara yang tidak2 terhadap murabbinya.
“MR ane gak peka. Masa ane gak pernah dateng liqo dibiarin aja, bukannya di telpon kek. Di SMS kek. Enggak dia diam aja. Mana ukhuwahnya?”
Lalu mutung tanpa sebab, lalu bicara yg tidak2 tentang jama’ah.. Ini semua pangkalnya cuma satu : malas datang liqo dgn semua alasan2 yg dibuat2
Ada yg bilang males liqo karena murabbinya gak punya kafa’ah syariah. Saya ingatkan : ini liqo, bukan kelas di Ma’had.
Kalau mau faham syariah, ya ikut kuliah di Ma’had. belajarnya Intensif. Bayar. Masak mau jadi ahli fiqih cuma ikut program gratis pekanan?
Halaqah itu bukan itu. Disini yg dibina adalah fikrah & amal sekaligus. Membersihkan jiwa dari Syirik, mengajarkan hikmah2 yg ada dimana2.
Materi2 dasarnya adalah hal2 yg wajib setiap Muslim memahami & menjalankannya : mengenal Allah, mengenal Rasul, mengenal Islam dsb
Kalau datangnya bolong2; ana kuatir pemahaman yg lengkap ttg apa itu Islam menjadi kurang sempurna.
Sadarkah kita, murabbi/murabbiyah itu terkadang juga berat memberikan waktunya sekali sepekan untuk mendidik kita?
Sementara mereka juga sudah memberikan waktunya sekali sepekan untuk datang ke halaqah-nya sebagai mutarabbi ..
Sementara mereka jg punya banyak tuntutan dakwah dimana-mana. Membina ini itu, mendidik anak istrinya, mengurus keluarganya, mencari nafkah
Dia harus sering muncul di masyarakatnya. Aktif di lingkungannya, aktif di tempat kerjanya, aktif di DPRa & DPC-nya.
Dan kita yg enteng angot2an datang ini mencibirnya : MR ane gak ukhuwwahnya kuran.. Ane jarang masuk gak ditengokin.
Kalo ada ikhwan akhwat yg begini; ane pengen banget kasih cermin guede ke mukanya.
Lha elu, apa ngasih ongkos buat MR lu buat nengokin? Apa ngasih pulsa buat nelpon elu? Apa pernah elu bayar dia tiap liqo?
Kita-nya sendiri yg gak datang tanpa sebab, gak bilang2, wa la salam wa la kalam .. Siapa yg sebenarnya butuh halaqah itu? Kita atau MR?
Ada yg bilang : Maap bang ane jarang datang liqo. Ane lagi sibuk.. Dia kira MR-nya pengangguran apa?? Ane bilang ini penghinaan.
Ada yg bilang : Maap bang ane jarang datang liqo, lagi ngurusin anak. Dia kira MR-nya gak sayang anak apa? Dia kan juga punya anak.
Ada yg bilang : Maap bang ane jarang datang liqo, lagi ngurusin anak. Dia kira MR-nya gak sayang anak apa? Dia kan juga punya anak.
Tapi dia bela2in meninggalkan anak2nya sesaat demi menyampaikan dakwah kepada kita2 ini .. Kok ya gak bersyukur ..
Saya ceritakan beberapa pengalaman kawan2 saya tentan liqo..
Ada ummahat di Kaltim, liqonya beda kabupaten karena tempatnya belum ada. Pergi liqo naik kapal bawa 4 anak2nya yg masih kecil2.
Ada ikhwan di kota kecil di Sumbar, liqo harus ke Padang yg jaraknya 100 km. Dia tiap pekan nginap di Padang cuma untuk liqo.
Ada ustadz di Pekanbaru, diminta membuka dakwah di suatu kabupaten. Gak punya ongkos, dia tiap pekan pergi numpang truk buat ngisi liqo.
Ada temen liqo ane sendiri, dulu membina di Serang skrg lagi kuliah di Depok. Binaan2nya rela naik motor kerumahnya buat liqo sepekan sekali
Mereka gak mau dipindahin. Daripada bubar ditantang : ya sudah kalo maunya liqo sama ane; datang ente ke Ciputat. Eh beneran datang terus
Orang2 macam begini ini, yg setiap langkahnya menuntut ilmu selalu diiringi doa oleh mahluq2 Allah ..
Eeeh kita2 datang liqo males2an. Trus mengeluh : kok ummat Islam ini gak menang2 ya? Ya gimana mau menang? Yg sudah sadar aja males2an.
Dateng liqo males2an; trus bilang : Ane gak dapet apa2 di liqoan. Ya gimana mau dapet kalo datang aja bolong2??
Ane gak marah.. Cuma bahasanya ane tegasin biar yg dateng liqo males2an bisa sadar.
Dulu ane pernah “debat” sama mantan ikhwah. Dia banyak menyerang pandangan2 ikhwan ttg suatu masalah. Ternyata 1 masalahnya: dia suka bolos
Ya kalo suka bolos, lalu jadi nggak paham manhaj-nya, lalu menyalahkan manhaj itu.. Itu sih menurut ane jahil murakkab .. kebodohan kuadrat
Menyalahkan manhaj –> itu jahil. Karena gak paham –> itu jahil. Gak paham karena bolos melulu –> itu jahil.
Ada mantan ikhwan yg bilang “Ane mau liqo kalo murabbi-nya kayak DR.Hidayat Nur Wahid” .. emang lu siapee? (^o^)
DR.Hidayat Nur Wahid cuma 1. DR.Surahman cuma 1. Ust. Rahmat Abdullah cuma 1 & sudah wafat. Kalau hanya mereka yg membina, mau sekuat apa?
Dia ternyata liqo selama itu masih gak paham juga, bahwa liqo itu bukan semata thalabul’ilmi. Liqo itu ta’akhi; persaudaraan,
Ust.Rahmat Abdullah (alm) dulu pernah cerita; di Medan th 90-an, ada tukang becak yg jadi murabbi bagi seorang doktor.
So what? Apakah seorang doktor harus selalu lebih mulia dibanding tukang becak? Apakah dia tak bisa belajar apapun dari tukang becak?
Bahan renungan kita bersama smg Allah memberikan hidayahNya..

((Share from Whatsapp Group)

Tarbelik.

Mungkin suatu saat bagi mereka adalah bahagia menjadi yang bisu.

Adapun mereka yang buta akan merasa yang sangat merdeka.

Sementara itu, kedamaian sejati tak dapat dirasakan selain oleh si tuli.

Tak ada sorak sorai meriah, selain untuk si daksa di atas panggung selebritas.

Kemudian, tak ada yang lebih bisa dipercaya selain psikotik.
Tarbelik. Putar sendiri lah susunannya.